Bolehkah Pramugari Memaksa Penumpang Menutup atau Membuka Tirai Jendela?

Sekolah Pramugari – Seorang pembaca mengirimi saya pertanyaan yang menarik. Email itu, yang diedit panjangnya, merinci keadaan sengketa antara dia dan kru penerbangan dalam penerbangan panjang.

“Setelah makan malam,” tulisnya, “seorang pramugari menuntut agar saya menarik jendela. Itu adalah langit bertabur bintang yang indah dengan awan-awan di bawahnya dan setidaknya lima jam sebelum matahari terbit. Tidak ada yang salah; jangan busuk. ‘[Penumpang] yang duduk di dekat jendela melakukannya untuk kelegaan psikologis yang disediakan jendela. “Untuk itulah gunanya jendela,” kataku kepada pramugari. Responsnya adalah, “Ini adalah kebijakan agar penumpang dapat tidur.” Dan saya menjawab, “Ini tidak mengganggu mereka, ini malam hari.” Tapi dia bersikeras. Jadi hasil akhirnya adalah tempat itu disegel seperti sebuah makam, dengan layar televisi berkedip di semua tempat. “

Inilah yang dapat saya beritahukan kepada Anda. Tidak ada aturan federal yang mengatur penggunaan nuansa jendela selama penerbangan. Demi alasan keamanan, maskapai mengharuskan jendela dibuka saat lepas landas dan mendarat. Namun, di luar periode yang singkat itu, setiap maskapai menetapkan kebijakannya sendiri. Dan karena tidak ada kontrak maskapai pengangkutan yang mengatakan apa pun tentang nuansa jendela, penetapan “kebijakan” sering berpindah kepada pramugari individu.

Jika Anda baru saja terbang, cerita ini mungkin tidak terlalu mengejutkan. Pengalaman saya baru-baru ini adalah bahwa bahkan pada penerbangan siang hari yang panjang, ketika hampir tidak ada orang yang mencoba untuk tidur, pramugari masih mencoba untuk membuat semua orang menarik nuansa segera setelah lepas landas.

Pengalaman saya juga bahwa orang yang duduk di dekat jendela pada umumnya memegang kendali. Jika dia ingin membiarkan jendela terbuka, tetap terbuka, meskipun penumpang mungkin diharapkan untuk menurunkan teduh sebagian.

Saya punya tiga saran untuk penumpang yang menghadapi dilema naungan jendela:

Pertama, jika Anda berada di kursi dekat jendela, cobalah untuk tetap mengendalikan tirai jendela tetapi jangan membuat keributan darinya jika petugas meminta Anda untuk menutup tirai jendela Anda.

Kedua, jika Anda lebih suka tidur, simpan penutup mata yang bagus di tas jinjing Anda.

Dan ketiga, jika Anda tertarik melihat keluar jendela, terbanglah dengan Boeing 787. Alih-alih tirai yang naik turun, pesawat ini memiliki jendela yang gelap secara elektronik. Yang paling gelap menutup sekitar 90 persen dari cahaya, sehingga cukup untuk membiarkan Anda melihat keluar bahkan di kabin gelap.

Baca juga: Apa Saja Tugas-tugas Staff Penerbangan

Jadi sudahkah Anda mengalami situasi seperti yang dijelaskan oleh pembaca ini? Bagaimana Anda menyelesaikan konflik dengan awak pesawat atau penumpang lain? Bagikan komentar Anda di ruang di bawah ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.