Keamanan Perjalanan Udara Selama Kehamilan

Sekolah Pramugari – Kehamilan pernah dipandang sebagai sesuatu yang mengirim wanita ke rumah mereka begitu perut mereka mulai menonjol, maka istilah itu kurungan. Tidak pantas bagi wanita hamil untuk terlihat di depan umum.

Saat ini kehamilan jarang mengubah jadwal kami, dengan pengecualian komplikasi. Wanita melanjutkan kehidupan normal mereka biasanya selama masa kehamilan, dengan pengecualian kecil (Seperti mengetahui di mana semua kamar mandi!). Perjalanan tidak terkecuali.

Perjalanan menjadi lebih lazim ketika keluarga bergerak semakin jauh. Bepergian untuk liburan atau sebagai perjalanan terakhir untuk melihat keluarga sebelum bayi atau sebagai liburan romantis terakhir, bukanlah hal yang aneh. Ini bahkan termasuk perjalanan ke luar negeri dan seringkali perjalanan udara.

Apa Kata Ilmu Tentang Kehamilan dan Perjalanan Udara?

Sebagian besar studi tentang kehamilan dan perjalanan udara telah dilakukan pada pramugari wanita. Satu penelitian memang menunjukkan bahwa ada sedikit peningkatan keguguran trimester pertama, tetapi ini untuk pramugari yang bekerja dengan jumlah jam lebih banyak.

Studi lain khawatir tentang radiasi dalam penerbangan. Ini juga terbukti memiliki sedikit peningkatan dalam masalah potensial. Namun, masalah ini lebih terkait dengan lamanya waktu di udara, rute yang diterbangkan, dan fenomena penerbangan lainnya.

Kewaspadaan untuk Wanita Hamil

Seperti yang dapat Anda lihat dari literatur medis, terbang cukup aman saat hamil, bahkan untuk pramugari, dengan beberapa penyesuaian kecil. Mempertimbangkan bahwa rata-rata penumpang tidak terbang dalam waktu lama, kekhawatiran ini tidak terlalu relevan dengan rata-rata selebaran. Namun, ada beberapa masalah yang perlu diingat jika Anda hamil dan mempertimbangkan beberapa penerbangan yang sangat panjang:

Perjalanan udara sangat dehidrasi. Anda harus minum banyak air saat berada di udara!

Perjalanan udara mengharuskan Anda duduk diam untuk waktu yang lama. Jika Anda mungkin mengalami kram atau masalah terkait kehamilan lainnya, Anda mungkin merasa tidak nyaman.

Pesawat tidak dilengkapi untuk menangani kelahiran di udara atau komplikasi terkait kehamilan. Bahkan jika maskapai Anda baik-baik saja, Anda mungkin lebih pintar untuk tetap di tanah jika Anda hampir melahirkan atau mengalami masalah terkait kehamilan.

Ada beberapa tindakan pencegahan yang harus dipertimbangkan oleh seorang pelancong hamil:

Bicaralah dengan praktisi Anda sebelum terbang. Jika Anda hamil lebih dari 36 minggu, banyak maskapai penerbangan tidak akan membiarkan Anda terbang karena takut Anda akan melahirkan.

Coba lakukan sebagian besar perjalanan Anda di trimester kedua. Anda tidak hanya akan lebih nyaman, tetapi secara umum risiko keguguran dan persalinan prematur lebih rendah.

Hindari terbang berlebihan. Meskipun tidak ada angka keras dan cepat, pramugari dengan tingkat keguguran yang lebih tinggi rata-rata terbang 74 jam per bulan.

Baca juga: Kenapa Pintu Pesawat Semuanya Berada Disebelah Kiri?

Buat pengaturan kenyamanan. Cobalah untuk mendapatkan kursi dengan ruang kaki yang lebih banyak, rencanakan untuk berjalan di lorong, istirahat di kamar mandi, dan air …

Hindari bepergian ke negara-negara yang membutuhkan imunisasi yang belum Anda miliki atau yang dianggap tidak aman untuk kehamilan. Bicaralah dengan dokter Anda untuk info lebih lanjut tentang imunisasi selama kehamilan, karena beberapa imunisasi dianggap tepat saat hamil.

Jadi ingat, terbang bukan merupakan kontraindikasi pada kehamilan yang tidak rumit, tetapi gunakan akal sehat Anda dan bicarakan dengan praktisi Anda tentang rencana perjalanan Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.